PUTRA PETIR

Posted on January 21, 2008

1


Duar!
Gak tanggung-tanggung api Tuhan nyamber korban persembahannya.
Blas! Blas! Blas!
Dia potong semua leher keempatratuslimapuluh orang nabi-nabinya baal.
Wuzz! Wuzz! Wuzz!
Dia lari secepat kilat ngeduluin kereta kuda.
Siapa gerangan orang luar biasa ini? Superman? The Flash? Atau Gundala Putra Petir?

Namanya Elia, satu-satunya nabi Tuhan di jamannya. Tuhan menyertainya dan memberinya kuasa. Tapi simak man apa yang terjadi abis semuanya itu dia lakukan…, Elia kena stress berat! Cuman gara-gara si Izebel (baca Iiiih Sebel, hehe) si ketuanya nabi-nabi baal ngancem bakalan ngebunuh dia.

“Aduuuh, aku mati, is det, gim oper aja deh Tuhan!” tereak Elia sembari duduk di bawah pohon setelah seharian lari kabur lewatin padang gurun tandus.

AAHHH PUSYIIING! STRESSS!
Ujian gak lulus, bikin peer gak becus, pacar putus, temen-temen pada ketus, komputer kena virus, sendal digerogotin tikus, badan gak keurus, nonton pilem gak ada yang bagus, bikin telor dadar angus, .. eh tadi siang naek motor nabrak becak jadi kasus! Udahan aja deh!
Stress!! Stress!! Stress!!, semua orang pasti pernah ngalamin, membuat orang jadi mengasihani dirinya sendiri dan akhirnya berpikir kalo mati ialah cuman satu-satunya jalan, kayak Si Elia ini. Tapi jangan kuatir… kita bisa belajar dari Elia gimana dia ngatasin stressnya.

LANGKAH-LANGKAH
Coba kita liat pengalaman Elia di 1 Raja-Raja 19
1. Istirahat (ayat 5-8), Elia super sibuk jadi seksi sibuk ngurusin ampe kurus keadaan rohani bangsanya, tapi ia gak merhatiin keadaan dirinya sendiri. Coba berhenti sejenak dari segala kegiatan yang bikin kita stress, rasakan segarnya abis istirahat.

2. Makan (ayat 8), buat ngembaliin kekuatan fisik, kita perlu makan bergizi. Dan buat rohani kita perlu makanan rohani yang bergizi juga, yakni ngerenungin firman Tuhan.

3. Curhat (ayat 9), Tuhan nanya sama Elia, “ngapain kamu disini? Coba ceritakan apa yang bikin kamu resah…” gitu kira-kira.. lha lalu Elia curhat abis-abisan ama Tuhan. Tuhan peduli ama kita, DIA mau dengerin semua keluhan kita dan memahami permasalahan kita dan yang paling asyik DIA mau en mampu mengatasinnya. Selain itu kita juga bisa curhat sama orang yang kita percayain, kayak sahabat atau saudara seiman, pembina atau kakak rohani kita. Ini bakalan buat jiwa kita jadi lega.

4. Cari Kesegaran Pribadi bersama Tuhan (ayat 11-12), Elia mencari hadirat Tuhan dan di dalam angin sepoi dia menemukannya. Sejenak kita masuk dalam hadiratNya, rasakan ketenangan dalam berdiam diri di hadiratNya dan kita akan menemukan kesegaran pribadi yang akan menguatkan roh kita.

5. Back to Work! (ayat 13-16), abis curhat en masuk dalam hadiratNya, Elia dibilangin ama Tuhan: “Keluarlah dari mengasihani diri sendiri, tunaikan tugasmu (sebagai nabi)… engkau tidak sendiri dalam pelayananmu, AKU akan meninggalkan tujuh ribu orang di Israel..”. Abis itu Elia keluar dari gua stress itu en kembali melayani dan bekerja dan tau pasti kalo ia tidak sendirian.

So ngapain lama-lama stress? Kembali bekerja! Kembali melayani Tuhan! Layani jiwa-jiwa dan ikut ambil bagian dalam pekerjaanNya! (F!)

HOME

Posted in: RENUNGAN