KASIHAN SAMA TUHAN

Posted on March 31, 2009

1


Aku kadang suka kasihan ama Tuhan. Heh?

Budi (sebenernya namanya bukan Budi, tapi kasian kalo disebutin disini, hehe), temenku dulu di gereja. Suatu kali aku mergokin dia lagi nongkrong di luar ruang kebaktian pas khotbah berlangsung. “Lho, ngapain Bud?” tanyaku penasaran, “…bukannya dengerin khotbah, lu!”. Lalu dia jawab dengan santai, “Ah, males dengerin khotbahnya si Pak Juned (bukan nama sebenarnya juga). Soalnya gue tau kehidupannya dia kalo di rumah, gue kan tetanggaan ama dia! Munafik semua yang dia khotbahin! Khotbahin aja diri dia sendiri!”.

Dulu, kalo pendeta lagi khotbah, pikiranku suka mikirin khotbahnya dia. Tapi bukannya mikir firman Tuhan, tapi aku malah mikir kayak gini, “Ah, salah tuh apa yang dikatakan si Pak Pendeta!” atau “Ah, khotbahnya garing, bikin ngantuk!”.

Lalu aku mikir. Aku jadi kasihan sama Tuhan. Seharusnya waktu kebaktian, praise and worship, dengerin firman Tuhan, maka hati dan pikiran kita tertuju pada Tuhan Yesus. Mungkin waktu bernyanyi kita jadi inget Yesus yang udah baik sama kita. Atau waktu khotbah kita diingetin buat bersyukur sama Tuhan, dsb. Pokoknya kita menyembah Tuhan. Kita inget sama Tuhan. All about Jesus. Tapi kenyataannya, kita malah mikirin diri sendiri yang keki sama pengkhotbah atau WL-nya, atau mikirin khotbahnya yang menurut kita boring abis sampe pengen bersin. Tuhannya dilupain. Kasihan ya Tuhan. Harusnya diagungkan, malah dikucilkan.

Sejak itu saya bertobat. Fokus pada Yesus. Yesus bisa bicara pada kita sekalipun lewat pendeta mungkin kita tau kehidupannya bobrok en munafik. Yesus bisa mengurapi WL yang diluar suka ngejelekin kita. Yesus bisa menegur kita lewat temen en saudara seiman kita yang kita benci. Fokus pada Tuhan. Kasihan dong Tuhan kalo kita malah menomorduakan Dia, tuk gak?

Posted in: RENUNGAN, Tuhan