7 Mitos Merokok

Posted on February 26, 2010

1


1. Kenapa gue mesti berenti ngerokok? Toh akhirnya juga gue pasti meninggal karena sesuatu.
Memang kita semua pada akhirnya bakalan meninggal dikarenakan sesuatu, but buat orang yang demen ngerokok, atau perokok sedang, dia memiliki kemungkinan buat meninggal tahun depan yang besarnya 1,5 kali orang bukan perokok yang berusia en berjenis kelamin sama. Ada kemungkinan buat meninggal 3 tahun lebih cepet dari orang yang bukan perokok, en sekitar 2 kali lebih memungkinkan buat kena serangan jantung atau meninggal karena kanker, dibandingin dengan orang yang bukan perokok.

2. Kalo gue berhenti ngerokok, gue bisa jadi gemuk nih!
Kalo perokok berhenti dari kebiasaannya, 79 persen dari mereka bakalan bertambah berat badannya. But pertambahannya nggak parah-parah banget kok, cuma 2,3 kg. Dengan berolah raga en menjaga makanan yang dikonsumsi bisa membantu mencegah terjadinya kegemukan. So, kenapa nggak berenti ngerokok aja! Bagus juga tuh, tubuh jadi keliatan berisi apalagi ditambah fitness, kan keren hehe…

3. Gue nggak bisa nikmatin hidup tanpa rokok
Wah, bodoh bener orang yang ngomong ini. Tau enggak, bekas perokok malah punya kualitas hidup yang lebih baik, dengan berkurangnya batuk, bertambah baiknya fungsi paru-paru (akhirnya si paru-paru bisa bernafas lega), en bertambah kuatnya sistem pertahanan tubuh mereka, dibandingin dengan mereka yang tetap merokok. Juga perlu didukung dengan komitmen yang mantep untuk nggak mau terikat lagi sama rokok. Memang untuk melepaskan sesuatu yang rasanya enak banget en udah mengikat, butuh pengorbanan yang besar. Percayalah itu ada faedahnya. Ayo berusahalah!

4. Gue udah terlanjur sakit gara-gara ngerokok, jadi gue tetep ngerokok aja deh.
Mereka yang berhenti dari ngerokok seudah dapet serangan jantung punya kemungkinan meninggal 10 kali lebih sedikit dibandingin mereka yang terus ngerokok. Penderita kanker paru juga lebih besar kemungkinannya buat tetep hidup kalau mereka berhenti ngerokok. So pernyataan di atas bahwa “Gue udah terlanjur sakit gara-gara ngerokok, jadi gue tetep ngerokok aja deh.” salah banget!! Nggak ada kata terlambat kok!

5. Nanti aja deh gue berhenti ngerokoknya. Tubuh gue kan masih punya waktu buat ngatasinnya.
Walaupun beberapa efek buruk rokok (seperti yang disebabkan oleh nikotin) bisa hilang dalam beberapa jam sampai beberapa hari berhenti merokok, but efek-efek yang lainnya perlu beberapa tahun ngilanginnya. Buat sebagian besar penyakit akibat ngerokok, semakin lama untuk berhenti ngerokok, semakin kemungkinannya buat sakit atau meninggal. Nah!

6. Gue cuma nyakitin diri sendiri kok.
Eh siapa bilang? Temen-temen, keluarga nggak cuma harus menghadapi penyakit akibat si perokok, tapi kebiasaannya juga bisa meningkatkan resiko mereka untuk sakit en meninggal. Orang yang nggak sengaja ngisep kebulnya rokok seraca reguler punya kemungkinan yang lebih besar buat menderita infeksi saluran nafas en penyakit paru seperti pneumonia. Jadi ngerugiin banyak orang tuh kalo ngerokok!

7. Gue udah coba berhenti, tapi gagal terus. Jadi ngapain nyoba lagi, toh nantinya juga gagal lagi.
Banyak orang nggak berhasil menghentikan kebiasaan ngerokoknya. Ngerokok adalah kebiasaan yang mengikat (adiktif) en banyak perokok yang nyobain untuk berhenti beberapa kali, sampe akhirnya mereka berhasil. Sebagian besar perokok kambuh lagi pada minggu pertama setelah masa pemberhentian itu, dimana gejala penghentian kebiasaan itu muncul dengan kuat sedangkan tubuh masih tergantung pada nikotin. Waspadalah, soalnya saat-saat itu saat yang tersulit buat menolak rokok. Gunain seluruh kekuatan en kemauan kamu en minta dorongan dari temen-temen or family supaya bisa melalui masa-masa kritis tersebut. Terlebih sama Tuhan. Kalau kamu bener-bener mau berhenti dari rokok, kamu pasti bisa melakukannya! Don’t give up! Coba terus, terus, terus, en terus, sampe akhirnya kamu berhasil!

Tagged: , , ,
Posted in: Uncategorized