Cinta Rebutan

Posted on February 26, 2010

0


Pernah nggak kamu and sohib-sohibmu ngalamin jatuh cinta sama orang yang sama, pada saat yang sama, dan di tempat yang sama? Ah… masa sih nggak pernah? Pernah dong!? Ayo ngaku! He…he…he… Pasti banyak deh yang pernah ngalamin kayak gitu, bikin pusing aja… Aduh ribet tuh! Apa dong yang harus kita buat kalo kasusnya kayak gitu? Siapa yang boleh maju terus and siapa yang harus mundur?

1. Hal ini wajar terjadi
Ini wajar selama baru dalam batas berdoa, namanya juga kita lagi nguji perasaan kita di dalam Tuhan. Yang pasti, hal ini akan cukup membuat hati kita nggak enak. Bahkan ada juga yang sampe hubungan sama sohibnya jadi renggang, or yang sampe sakit hati sama kakak rohaninya. Sebenernya kalo kita udah dewasa dan bener-bener cinta sama Tuhan hal itu (hubungan yang rusak, sakit hati, dll) nggak perlu terjadi.

a. Bawa semua pada Tuhan
Kalau hanya sebatas mendoakan orang yang sama sih ngak apa-apa, kan orang yang didoakannya masih dalam posisi netral alias belon jadian sama orang, ya doain aja meskipun orangnya sama. Bilang aja sama Tuhan kalo kamu jatuh cinta sama orang yang juga lagi didoain sama temen kamu.

b. Tetaplah berdoa dalam posisi hati yang netral
Jangan karena ada ‘saingan’, terus kita jadi buru-buru ‘nabrak’ duluan, bisa-bisa masuk UGD hehehe…. atau ditempel terus supaya nggak bisa lepas, atau malah berantem sama saingan kita. Jadi kalo pun akhirnya doi milih sohib kamu, itu bukan berarti kamu gagal. Itu kan artinya doi bukan yang terbaik buat kamu. Jadi serahkanlah semuanya pada Tuhan, jangan pake pikiran sendiri atau semau gue, akui Dia dalam segala tingkah lakumu, pasti nanti Tuhan akan bicara lewat banyak cara.

c. Mesti nggak salah satu mundur, mendukung… atau pura-pura nggak tahu tapi diam-diam terus mendoakan?
Nggak perlu, yang penting hati kita nggak boleh iri, doa ya doa tapi jangan cemburu, jangan dengan terpaksa, tapi sekali lagi, cobalah untuk bersikap netral. Kita perlu ngomong terbuka sama sohib kita, ngomonglah baik-baik sama dia. Kita harus saling ngerti perasaan kita dan juga sohib kita, bukan mentingin perasaan masing-masing, kalau ngerti tahu diri dong! Kita nggak lagi cari-cari siapa yang lebih hebat di sini. Jangan malah jadi menang-menangan, itu keliru! Usahakan untuk tetap menjadi teman yang baik, dan jangan sampai pelayanan kita jadi kacau gara-gara hal ini.

2. Jangan jadi sakit hati atau kehilangan teman baik kalo doi milih sohibmu
Bawa semua perasaan kamu kepada Tuhan. Kalau perasaan ini terus ada dihati kamu, itu bisa mempengaruhi kegiatanmu yang lain. Bawa juga semua kekesalan pada Tuhan, misalnya aja dalem hati kamu ngomong: ‘kok yang dipilihnya orang lain sih’, atau rasa cemburu, rasa bersaing, dll. Minta Tuhan ganti semua perasaan itu dengan kasih, karena ini yang sehat. Hati hancur berkeping-keping deh rasanya waktu kita tahu dia pilih orang lain, tapi ayolah kita bawa rasa sakit hati ini pada Tuhan, minta digantiin dengan hati yang dipenuhi oleh kasih dan netral. Hei, yang memilih kan orang yang lagi kita taksirin, itu hak dia kalau dia pilih orang lain. Percayalah bahwa Tuhan pasti sediakan yang lain, yang terbaik bagi kamu.

Posted in: ARTIKEL, CINTA