Putus Cinta

Posted on February 27, 2010

5


Mungkin nggak sih kita bisa ngalamin putus dalam hubungan cintrong? Kalo sampe tetep putus terus gimana? Apa kita udah buat dosa besar? Apa rencana Tuhan yang terbaik masih bisa terjadi dalam hidup kita? Apa kita jadi udah ‘dipake’ buat bikin mundur orang lain?

Kenapa itu bisa terjadi?

Bisa aja itu terjadi, dan biasanya sebabnya karena:

Salah denger suara Tuhan.

Manusia nggak ada yang sempurna, bisa aja kita salah denger suara Tuhan. belajarlah dari sana supaya kalo doa jangan buru-buru, jangan minta tuntunan Tuhan sambil kitanya sendiri udah punya pendapat yang nggak bisa berubah.

Kita nggak mau saling nyesuaiin diri

Mungkin hubungan itu bener dari Tuhan tapi kita nggak mau terus saling berubah sehingga muncul banyak masalah yang akhirnya nggak bisa diatasi lagi. Walaupun dari Tuhan, hubungan 2 orang itu tetap tentang 2 pribadi yang berbeda, kebiasaan yang berbeda, dan banyak hal lain yang memang berbeda. Karena itu untuk 2 jadi 1 memang nggak gampang, perlu kedewasaan pribadi, rohani yang bertumbuh, mau saling berubah, saling mengalah, dsb. Semua itu bakalan ada dalam hidup kita kalo kita mau makin bertumbuh di dalam kebenaran Firman Tuhan.

Pengaruh pihak luar

Ada juga yang putus gara-gara terlalu banyak campur tangan pihak luar, misalnya keluarga. Karena itu kalau ada masalah antara kita sama doi, jangan deh bawa-bawa keluarga atau cerita semuanya ke keluarga. Kalo keluarga kita udah punya pandangan yang negatif sama doi, udah susah deh buat kitanya juga. Apalagi kalo udah berantem bawa-bawa keluarga, atau malah keluarga juga udah ikut berantem, wah, ribet deh.

Apa kita udah buat dosa besar?

Melakukan kesalahan adalah bagian dari kehidupan manusia, nggak ada orang yang dalam hidupnya nggak pernah buat salah. Tapi di balik semua kesalahan itu, yang paling penting adalah motivasi di hati kita. Itu adalah hal utama yang Tuhan lihat.

Kalo kita emang nggak mau peduli sama Firman Tuhan, nggak mau peduli sama tuntunan Tuhan, nggak mau dibimbing, maunya hidup semau gue, bener kalo kita udah buat kesalahan yang besar. Tapi kesalahan itu akan makin besar dan bikin rusak hidup kita kalo kita nggak mau berubah. Kalo kamu pengen keluar dari hidup yang semau gue, dan pengen rencana Tuhan yang terjadi dalam hidup kita, kamu harus bertobat dan mulai belajar hidup dalam FirmanNya.

Kalo kamu nggak punya maksud buat gonta-ganti pacar, memang niatnya berhubungan dengan serius, dan kamu udah bener-bener berdoa minta tuntunan Tuhan, tapi karena beberapa hal tetep harus ngalamin putus hubungan cintrong, itu bukan suatu hal yang jahat di mata Tuhan. Kalau pun ada yang sampe mundur dari Tuhan, itu udah di luar kemampuan kita, kita udah berusaha.

Kadang dalam hidup kita memang nggak semua yang kita harapkan bisa terjadi. Pahit memang, hadapilah bersama Tuhan, Dia tetap mengasihi kamu, dan Dia tetap akan pimpin kamu ketemu pasangan yang tepat. Jangan trauma, belajarlah untuk mengampuni dan melupakan (forgive and forget), semua yang terjadi pasti tetap bisa menjadi kebaikan buat kita. Belajarlah sesuatu dari pengalaman pahit itu, supaya nggak terjadi lagi dalam hidup kita.

Kalo kamu udah berusaha melakukan yang terbaik di dalam Tuhan, tapi tetep aja harus ngalamin putus hubungan, apa rencana Tuhan yang terbaik masih bisa tetep terjadi dalam hidup kamu?

Ya, masih!! Asal kamu tetep mau hidup di dalam Tuhan, tetep mau bertumbuh di dalam Dia. Di dalam Tuhan ada pemulihan untuk banyak hal, termasuk buat hidup kamu.

Yang susah adalah kalo kamu jadi kecewa sama Tuhan, kecewa sama Firman Tuhan, sehingga kamu nggak mau lagi percaya penuh sama Tuhan, dan kamu mulai hidup mengandalkan pikiran manusia saja.  Hal-hal nggak enak yang terjadi dalam hidup kita umumnya bukan karena Firman Tuhan nggak bisa dipercaya, tapi lebih karena faktor kemanusiaan kita yang masih banyak kekurangan. Karena itu jangan menjauh dari Tuhan, jangan trauma untuk hidup di dalam FirmanNya, pasti rencana Tuhan yang terbaik akan tetap terjadi dalam hidup kamu.

So, apa pun yang terjadi dalam hidup kamu jangan sampe kamu tinggalin Tuhan, Dia tetap Tuhan yang mengasihi kamu, OK? (disadur dari majalah GFRESH!)