CAMER.. CAMER.. CAMER..

Posted on July 17, 2010

1


CAMER.. CAMER.. CAMER..

He..he..he.. buat GF!ers yang lagi doain sebuah doi, atau malah udah punya doi, camer alias ortunya doi sama sekali nggak bisa dianggap remeh. Ada yang bilang ‘peduli amat sama ortunya, gua kan jalan sama anaknya’, hei.. GF! kasih tahu deh, kalo sikap kayak gitu nggak bakalan bikin kamu bisa jalan dengan OK.

Gimana dong nangkep hati si camer?

  1. Etika/Sopan Santun

banyak camer yang jadi nggak suka sama camannya (calon mantu), gara-gara waktu ketemu di rumahnya si caman cuma diem aja, alias nggak nyapa. Mungkin kita pernah ngalamin, grogi, salting (salah tingkah), bingung mau ngapain waktu ketemu ortu doi, jadinya kita diem aja biar aman. Yang lebih parah lagi kalo ada yang cuma ngangkat sebelah alis, ‘hei, man!’, gitu kali dalam hatinya.

Danger:

ü  Dateng atau pulang kemaleman ke rumah doi, tapi jangan terus dateng atau pulang kepagian juga!

ü  Ngabisin makanan di rumah doi, makan sambil berantakan (mulut bunyi, bersihin mulut pake baju, dsb). Ini pernah kejadian lho!!

ü  Bisik-bisik sama doi di depan camer, itu kesannya kurang diajar.

ü  Jangan selalu buru-buru mau pergi dari rumah, kesannya kamu nggak betah di situ.

ü  Duduk kayak duduk di warung, jorok, nyampah, ngupil, dsb.

Safe:

ü  Murah senyum, murah nyapa. Mending salah nyapa daripada nggak nyapa.

ü  Kalem aja, nggak usah grogi and salting. kalo ada salah sikap, minta maaf aja saat itu, jangan terus jadi BT and pengen cepet-cepet pergi.

ü  Jangan langsung ngelunjak (ngambil makan sendiri, tiduran di rumah doi, dsb) kalo memang belum akrab, bertahap dong.

  1. Bicara

Ada orang yang kalo ngomong nadanya tinggi, sok, nyinggung, dsb. Nah, sebelum nasi jadi bubur, coba perhatiin gimana cara kamu ngomong sama orang yang lebih tua, belajarlah buat menghargai orang lain lewat cara ngomong kamu.

Danger:

ü  Jangan ngomongin kelebihan diri sendiri/keluargamu terus. Nanti kesannya sombong amat, si Amat aja nggak sombong.

ü  Jangan ngomong sama camer pake ‘lu’, ‘gua’. Jangan juga langsung pake ‘pih’, ‘mih’, inget penguasaan diri.

ü  Jangan pandang enteng/rendah keluarga doi.

Safe:

ü  Bicarain apa yang disukain sama camer, bisa keluarganya, hobinya, dsb.

  1. Pakaian

Suatu kali ada ortu yang keberatan anaknya jadian sama 1 cowok gara-gara si cowok suka ke rumah yang cewek pake celana pendek yang pendeek.. banget. Si camer jadi mikir, ‘ke rumah gua kok kayak mau ke WC aja!?’, dan nggak ngasih anaknya jalan sama tuh cowok. Wah, sayang kan kalo hanya gara-gara kurang merhatiin pakaian, kita diBT-in sama ortunya doi. Tuhan memang lihat hati, tapi camer kan bukan Tuhan, manusia biasanya lihat penampilan dulu baru bisa nebak hatinya.

Danger; ini bisa memperkecil kesempatan kamu:

ü  Pake sandal jepit waktu ke rumah doi. Kalo ngotot pake sandal, ya sandal yang pantas buat situasi formal.

ü  Pake celana pendek yang nggak pantes ke rumah doi.

ü  Rambut dicat norak, muka dicoret-coret.

ü  Baju yang sobek-sobek, pake celana dalem yang nongol ala penyanyi rap, baju adik yang kekecilan, dsb. Biar lagi mode sebaiknya kamu nggak pake mode-mode seperti itu, belon tentu camer bisa terima.

Safe:

ü  Pake pakaian yang rapi, nggak harus mahal and mewah lho.

ü  Cocok sama rencana kalian hari itu. Tapi tahu tempat dan sikon juga ya, jangan pake jas kalo mau berenang ke pantai, entar dipikir kamu kurang waras, hehe.

  1. Upeti

Ada bagusnya kalo sekali-kali kamu bawa oleh-oleh buat keluarga doi. Nggak usah mahal, pisang goreng juga oke, yang penting itu bisa kasih nilai tambah buat kamu karena kamu perhatian sama mereka.

  1. Yang utama: your self

Tips no. 1-4 itu cuman penunjang, tapi yang utama adalah diri kita sendiri. Cepat atau lambat, seperti apa aslinya kita pasti ketahuan, dan itu pasti jadi penilaian si camer. Makanya, dari sekarang latih diri kita untuk punya karakter yang bagus di dalam Tuhan. Kalo kamu mau saat teduh tiap hari en belajar praktekin FT, punya wawasan yang luas karena suka baca, jamin deh kamu akan punya nilai plus di mata camer. (and)

Tagged: , ,
Posted in: ARTIKEL, CINTA